VGCCC Stings Crown Melbourne Casino With Record $120m Fine

Crown Melbourne casino news

Berita kasino Crown Melbourne

Komisi Kontrol Perjudian dan Kasino Victoria (VGCCC) telah mendenda Crown Melbourne $120 juta karena melanggar kewajiban layanan yang bertanggung jawab.

VGCCC memberlakukan hukuman di kasino Melbourne setelah menemukan bahwa tempat permainan gagal dalam tugasnya untuk meminimalkan potensi bahaya perjudian bagi pelanggannya. Komisi mengumumkan pada hari Senin bahwa hukuman maksimum $ 100 juta diterapkan karena Crown Casino mengizinkan pelanggannya untuk berjudi untuk waktu yang lama tanpa mengharuskan mereka untuk istirahat.

Menurut VGCCC, pelanggan kasino, pada waktu tertentu, diizinkan untuk berjudi di tempat selama lebih dari 24 jam berturut-turut. Crown Casino juga dituduh lalai dalam mencegah pelanggan menggunakan pick plastik dan alat perjudian lainnya untuk mensimulasikan “permainan otomatis” pada mesin slot.

Fran Thorn, ketua VGCCC, mengomentari keputusan komisi dalam konferensi pers. Dia mengungkapkan bahwa Crown tidak melaksanakan “kewajiban hukum dan moral” untuk mengurangi kerugian terkait perjudian bagi pelanggan perusahaan.

“Rekor denda sebesar $120 juta yang telah kami kenakan pada Crown hari ini akan mengirimkan pesan yang kuat kepada Crown bahwa Komisi tidak akan mentolerir pelanggaran yang membuat komunitas kami berisiko lebih tinggi terhadap bahaya terkait perjudian,” kata Thorn.

“Perilaku ini melanggar kebijakan Crown sendiri tentang periode bermain. Itu bukan pelanggaran yang terisolasi – ada pola kegagalan yang ekstensif, berkelanjutan, dan sistemik oleh Crown yang berlangsung setidaknya selama 12 tahun.”

JUGA: Star Entertainment mengeluarkan pemberitahuan penyebab pertunjukan oleh OLGR

Ketua VGCCC lebih lanjut mengungkapkan bahwa pada tahun 2018, Crown Casino diberitahu tentang mengubah pendekatannya dan bahwa kebijakan periode permainan pendirian itu “terlalu konservatif”. Kasino, bagaimanapun, lalai untuk bertindak pada saat itu.

Thorn menambahkan bahwa kesalahan Crown dibuktikan dengan banyak cerita yang menghancurkan dari komisi kerajaan 2021. Menurut para pelanggan, mereka telah mempertimbangkan untuk bunuh diri dan menjalani kerja seks paksa karena kerugian finansial yang besar akibat perjudian yang mereka tanggung.

“Kisah tentang kerugian finansial, percobaan bunuh diri, kerja paksa. Orang-orang yang berjudi selama dua hingga tiga hari berturut-turut tanpa ada yang menghentikan mereka. Orang-orang yang mencuri dan ingin terus berjudi, dan orang-orang yang kehilangan keluarga karena kecanduan,” katanya.

“Sedikit, jika ada, yang dilakukan untuk menghentikan orang berjudi dalam jangka waktu yang lama. Ini adalah kisah nyata tentang bahaya yang nyata. Kita tidak bisa melupakan, dan kita tidak bisa mentolerirnya.”

Crown Casino dikeluarkan dua denda terpisah, salah satunya adalah jumlah maksimum $100 juta. Ini karena kegagalan perusahaan game untuk menghentikan pelanggannya dari perjudian selama lebih dari 24 jam berturut-turut.

Denda kedua adalah $ 20 juta, dan menurut VGCCC, itu dikeluarkan karena Crown Casino gagal menghentikan pelanggannya menggunakan hal-hal seperti picks dan kartu kredit untuk menekan tombol play pada mesin pokie. Kasino bahkan memasok pelanggan dengan pick plastik bermerek Crown untuk mensimulasikan “permainan otomatis” pada mesin tertentu.

Menurut VGCCC, perusahaan memungkinkan orang bermain terus menerus di beberapa mesin pokie secara bersamaan. Thorn mengungkapkan bahwa Crown Casino saat ini “dalam masa percobaan,” dan di kemudian hari, keputusan akan diambil mengenai kesesuaian organisasi untuk memegang lisensi perjudian.

“Dalam waktu sekitar 15 bulan, komisi akan membuat keputusan untuk menentukan apakah Crown layak atau tidak untuk terus memegang lisensinya — dan jika lisensinya hilang, jika ternyata tidak sesuai, maka itu adalah jauh lebih besar dari $ 100 juta, ”katanya.

Thorn lebih lanjut menyarankan perusahaan dengan lisensi perjudian untuk memperhatikan keputusan komisi dengan Crown karena tidak berniat menoleransi kerugian bagi pelanggan di masa depan.

“Kami akan dengan tegas mengejar persyaratan baru untuk mengatur minimalisasi bahaya, dan industri tidak dapat mengharapkan tindakan lebih lanjut dari komisi mengenai masalah ini,” katanya.

“Komisi ada di sini untuk memastikan bahwa industri perjudian Victoria beroperasi dengan integritas dan aman serta adil.”

Crown Casino mengungkapkan itu “benar-benar menyesal” dan telah menerima denda yang dikenakan VGCCC. Perusahaan game juga mengungkapkan bahwa mereka perlu melakukan lebih banyak pekerjaan untuk menerapkan perubahan.

“Kami benar-benar menyesal atas kegagalan di masa lalu, dan kami berkomitmen untuk menjadi pemimpin dunia dalam menghadirkan game dan hiburan yang aman dan bertanggung jawab,” kata juru bicara Crown Casino.

Pernyataan itu lebih lanjut mengungkapkan bahwa perusahaan perjudian telah berinvestasi secara signifikan dalam program remediasi yang akan mencakup sumber daya permainan yang bertanggung jawab. Crown Casino juga mengumumkan bahwa tim kepemimpinan baru telah ditunjuk untuk mendorong “program transformasi seluruh perusahaan yang dirancang untuk mengangkat budaya dan membangun Crown yang lebih baik”.

“Sementara banyak pekerjaan telah dilakukan sebagai bagian dari program reformasi dan remediasi, Crown adalah yang pertama mengakui bahwa masih banyak yang harus dilakukan,” lanjut juru bicara Crown.

“Kami akan terus bekerja secara kooperatif dan konstruktif dengan VGCCC dan pemerintah untuk mengatasi ini dan masalah lain yang diangkat dalam Laporan Komisi Kerajaan Victoria.”

Ini adalah kedua kalinya tahun ini VGCCC menggunakan kekuatan penegakannya yang berat untuk menghukum tempat permainan Southbank. Komisi sebelumnya mengeluarkan denda $80 juta kepada Crown karena keterlibatan kasino dalam skema yang memungkinkan transfer dana tidak sah dari China.

Berita perjudian lainnya

Author: Ethan Thomas