PlayUp Cans $500m Nasdaq Move As Australian Arm Improves

PlayUp sports betting news

Berita taruhan olahraga PlayUp

PlayUp tidak akan lagi bergerak maju dengan usulan perjanjian pencatatan senilai $500 juta pada indeks saham AS yang cenderung teknologi, Nasdaq.

Kemunduran Nasdaq dari perusahaan olahraga fantasi dan taruhan online diumumkan awal tahun ini setelah IG Acquisition Corp (IGAC) mengungkapkan bahwa mereka akan mengakhiri perjanjian, yang diumumkan pada bulan September. Firma tersebut adalah perusahaan akuisisi tujuan khusus yang bermaksud mengakuisisi PlayUp sebelum listing publiknya.

IGAC merilis pernyataan kepada US Securities Exchange Commission (SEC), mengungkapkan bahwa salah satu persyaratan kesepakatan adalah PlayUp menyerahkan laporan keuangannya yang telah diaudit paling lambat 31 Oktober 2022. Hal ini akan memungkinkan pencatatan berjalan seperti yang diharapkan awal tahun ini.

Namun, menurut IGAC, meskipun “permintaan berulang atas laporan keuangan perusahaan, perusahaan (PlayUp) telah gagal menyampaikan Laporan Keuangan Perusahaan dan tidak memberikan indikasi kapan laporan keuangan perusahaan akan disampaikan atau akan disampaikan pada semua”.

Pada akhirnya, kepala eksekutif PlayUp, Daniel Simic, mengklaim bahwa bandar taruhan tersebut menolak untuk menyerahkan informasi keuangannya karena tampaknya kesepakatan itu tidak akan berjalan. Sebelum perusahaan mengumumkan kesepakatan, sebagian dari persediaan kas IGAC senilai US$350 juta diambil oleh investor.

“Kami tidak berpikir itu adalah kepentingan terbaik siapa pun untuk menyelesaikan, atau memberikan informasi lebih lanjut pada saat itu. Jadi kedua belah pihak membubarkan kesepakatan itu, ”kata Simic.

CEO lebih lanjut mengungkapkan bahwa PlayUp sedang berdiskusi mengenai kesepakatan potensial dengan SPACS lain (perusahaan akuisisi tujuan khusus) dalam upaya untuk masuk ke pasar perjudian AS yang sedang booming.

Simic melanjutkan, “Kami ingin berada di pasar AS untuk tujuan integritas, dan berdagang di tempat yang akan memberikan nilai terbaik bagi pemegang saham kami.”

Ini bukan pertama kalinya kesepakatan PlayUp gagal. Sebelumnya, Simic sedang dalam diskusi untuk menjual PlayUp ke FTX kerajaan kripto Sam Bankman-Fried. Namun, kesepakatan itu dibatalkan pada November 2022 setelah FTX bangkrut.

Setelah ledakan grup crypto, Simic tweeted, “Minggu terakhir ini telah menjadi pembuka mata besar bagi saya dengan runtuhnya FTX.”

Saat IGAC mengumumkan daftar PlayUp di Nasdaq pada September 2022, hal itu menunjukkan bahwa hal-hal hebat akan menanti perusahaan di masa mendatang. Pengumuman tersebut juga mencakup laporan pertumbuhan sektor taruhan secara keseluruhan dalam beberapa tahun terakhir sebagai hasil dari undang-undang AS yang diperbarui, serta konsumen yang memperluas penggunaan taruhan online mereka.

“IGAC yakin PlayUp diposisikan secara unik untuk membangun platform teknologi pertama yang terintegrasi penuh di mana konsumen dapat terlibat dalam berbagai bentuk taruhan — fantasi harian, taruhan olahraga, slot, permainan meja, permainan kasino, Esports, lotere, undian, dan lainnya — dari satu platform , satu akun, satu dompet digital, di mana saja di dunia yang legal,” kata IGAC saat itu.

Operasi PlayUp di Australia membuat peningkatan nyata setelah menghasilkan pendapatan positif sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) untuk pertama kalinya.

PlayUp sedang dalam likuidasi ketika Simic mengakuisisinya pada tahun 2016. Perusahaan dilaporkan telah menghabiskan dana $100 juta yang disediakan oleh investor terkemuka seperti mantan Menteri Utama Malcolm Turnbull, mantan ketua Telstra Bob Mansfield, miliarder pokies Bruce Mathieson, dan mantan pemain kriket bintang Adam Gilchrist dan Steve Waugh, sementara mantan Perdana Menteri NSW Nick Greiner menjabat sebagai ketua perusahaan.

Lebih banyak berita perjudian

Author: Ethan Thomas