ASIC Charges 11 Star Executives Over Operational Failings

Star Sydney casino news

Berita kasino Star Sydney

Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC) telah secara resmi meluncurkan tindakan hukum terhadap 11 mantan dan saat ini eksekutif dan direktur The Star Entertainment Group.

Pengawas perusahaan mengungkapkan pada hari Selasa bahwa mereka telah memulai proses perdata di pengadilan federal. Jika regulator dapat membuktikan klaimnya atas pelanggaran hukum yang luas, eksekutif raksasa game itu akan menerima denda masing-masing lebih dari $1 juta dan dilarang memegang posisi di dewan perusahaan.

ASIC meluncurkan proses perdata pada hari Senin menyusul pertanyaan publik tentang transaksi Star Entertainment di kasino NSW dan Queensland. Investigasi menemukan operator tidak layak untuk memegang lisensi perjudian atas dugaan pelanggaran undang-undang anti pencucian uang (AML).

BACA: Star Entertainment mengeluarkan pemberitahuan penyebab pertunjukan oleh OLGR

Dalam gugatannya, pengawas perusahaan menuduh Star Entertainment melanggar Undang-Undang Korporasi antara 2017 dan 2019. Perusahaan tersebut diduga lalai memantau protokol AML di banyak kasino dengan benar.

ASIC menyebutkan mantan ketua John O’Neil, mantan kepala eksekutif Matthias Bekier, dan direktur yang ditunjuk dalam periode tersebut dalam pernyataan klaim setebal 164 halaman. Ini termasuk Richard Sheppard, Katie Lahey, Sally Pitkin, Zlatko Todorcevski, Gerard Bradley, dan ketua saat ini Ben Heap.

Masalah Star Entertainment baru-baru ini dimulai setelah berbagai outlet media merilis laporan yang menuduh perusahaan memungkinkan kejahatan terorganisir, pencucian uang, campur tangan asing, dan penipuan skala besar di banyak kasino selama beberapa tahun terakhir. Ini semua dilakukan saat dewan Star diberi tahu bahwa kontrol AML-nya kurang.

Wakil ketua ASIC, Sarah Court, mengungkapkan bahwa anggota dewan Star lalai untuk “memberikan fokus yang cukup pada risiko pencucian uang dan asosiasi kriminal, yang melekat dalam pengoperasian kasino besar dengan basis pelanggan internasional”.

Court berkata, “Salah satu tantangan dengan menegaskan kesalahan di perusahaan besar adalah sulitnya menentukan siapa yang membuat keputusan. Setelah penyelidikan yang panjang, kami menyatakan bahwa orang-orang ini pantas dimintai pertanggungjawaban, dan kami menyerukan hukuman uang dan diskualifikasi untuk dikenakan pada orang-orang tersebut karena kegagalan mereka dalam menjalankan tugas kehati-hatian mereka.”

Semua 48 dugaan pelanggaran mengharuskan tergugat untuk membayar paling banyak $1.050.000. Bergantung pada kebijaksanaan pengadilan, para eksekutif 11 Star juga dapat didiskualifikasi dari penunjukan saat ini atau di masa mendatang untuk menduduki posisi direktur jika terbukti bersalah. Karena masalah ini sedang disidangkan, potensi hukuman tidak dibahas lebih lanjut.

“Kasus pengadilan ini benar-benar berurusan dengan siapa orang yang harus bertanggung jawab atas ini [alleged] kegagalan tata kelola yang signifikan,” lanjut Court.

“Individu yang telah terlibat, jika kasus ASIC terungkap … dalam tindakan semacam ini seharusnya tidak dapat bertindak sebagai direktur di perusahaan lain.”

Dari 11 nama eksekutif, hanya Lacey dan Heap yang masih memegang posisi di Star Entertainment. Duo ini merilis pernyataan pada Selasa sore yang memberi tahu publik bahwa segera setelah penggantinya ditemukan, mereka akan melepaskan peran mereka di perusahaan.

“MS. Lahey dan saya bermaksud untuk menentang tuduhan ASIC, tetapi tetap berada di Dewan setelah masa transisi akan menjadi gangguan bagi perusahaan ketika remediasi perlu menjadi fokus utama kami. Pencarian saat ini sedang dilakukan untuk direktur baru, ”kata Heap.

“Saya bangga dan merasa terhormat memiliki kesempatan untuk memimpin The Star selama masa sulit dan penting dalam sejarah perusahaan, dan akan terus melakukannya hingga penyerahan yang sesuai selesai.”

ASIC mengklaim bahwa anggota dewan tersebut setuju untuk memperluas kemitraan perusahaan dengan individu yang terkait dengan kejahatan, yang menempatkan Star dalam risiko pencucian uang. Pengawas juga menuduh bahwa dewan tidak menyelidiki manajemen perusahaan ketika diberitahu tentang risiko pencucian uang dan, dengan demikian, melanggar “kewajiban tugas direktur” mereka.

Star Entertainment mengeluarkan pernyataan yang mencatat bahwa proses pengadilan difokuskan pada “hal-hal yang menjadi subjek penyelidikan peraturan di New South Wales dan Queensland”.

Dengan mengesampingkan Todorcevski dan Heap, mantan anggota dewan Star Entertainment dituduh melanggar Undang-Undang Korporasi dalam enam kesempatan berbeda. Todorcevski dan Heap terikat pada dua kontravensi. Bekier, yang mengundurkan diri dari posisi CEO pada bulan Maret, dituduh melakukan tujuh pelanggaran.

Joe Longo, ketua ASIC, mencatat pentingnya direktur dalam kinerja dan posisi umum perusahaan.

“Seperti yang telah saya katakan dalam banyak kesempatan, direktur dan pejabat adalah bagian penting dari pelaksanaan bisnis di Australia. Tugas mereka adalah untuk memahami operasi perusahaan yang mereka pimpin dan risiko tertentu yang dihadapi oleh bisnis tersebut. Mereka diharuskan membawa pikiran yang ingin tahu ke dalam operasi bisnis. Itu bukan ‘atur dan lupakan’,” jelas Longo.

Regulator perusahaan juga meminta pengadilan untuk melakukan penyelidikan mengenai sejumlah mantan eksekutif Star, termasuk chief casino officer Greg Hawkin, penasihat umum Paula Martin, dan chief financial officer Harry Theodore. Theodore dan Hawkins dituduh melakukan dua pelanggaran Undang-Undang, dan Martin menghadapi tiga pelanggaran.

Menurut ASIC, para eksekutif Star lalai menangani risiko pencucian uang yang terkait dengan Suncity, sebuah junket judi China. Meskipun kaitan kriminal junket ditemukan, perusahaan terus bekerja dengan mereka.

ASIC juga mengklaim bahwa para eksekutif tidak membawa masalah pencucian uang ke dewan perusahaan. Star mencatat omzet lebih dari $12 miliar antara 2018 dan 2019 dari hubungannya dengan suncity junkets.

Theodore dan Martin dituduh sengaja menyesatkan National Australia Bank melalui pernyataan yang disalahartikan tentang bagaimana kartu debit China UnionPay (CUP) digunakan di ATM NAB.

“Pernyataan itu menyamarkan fakta bahwa Star mengizinkan kartu CUP digunakan untuk perjudian, yang dilarang oleh CUP,” kata regulator dalam sebuah pernyataan.

“ASIC mengetahui bahwa lebih dari $900 juta diperoleh oleh pelanggan Star menggunakan kartu CUP di ATM NAB dari tahun 2013 hingga 2019.”

The Bell Inquiry tahun ini menemukan Star Entertainment tidak cocok untuk mempertahankan lisensi kasino Sydney-nya. Perusahaan didenda $100 juta pada bulan Oktober dan lisensinya ditangguhkan. Star saat ini beroperasi di bawah pengawasan independen melalui izin sementara.

Lebih banyak berita perjudian

Author: Ethan Thomas